Pelatihan Penyembelihan Hewan, Bupati Kutim Tekankan Jaga Kehalalan Makanan

Headline, News6900 views

KUTIM, INDEKSMEDIA.ID – Bagian Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Setkab Kutai Timur (Kutim) menggelar pelatihan tata cara penyembelihan hewan halal. Kegiatan itu berkerjasama dengan DPD Juru Sembelih Halal (Juleha) Kutim.

Pelatihan tata cara penyembelihan hewan halal itu dibuka Bupati Kutim, Ardiansyah Sulaiman. Kegiatan itu sendiri dilaksanakan untuk memberikan pelatihan kepada masyarakat tata cara penyembelihan sesuai syariat Islam. Apalagi, tidak lama lagi umat Muslim melaksanakan Hari Raya Idul Adha.

Kegiatan itu dihadiri juga Ketua Umum DPP Juleha Indonesia Ali Subarkah dan Sekretaris Tossy Muhammad Gustidar, Ketua DPW Juleha Kaltim Khairul Anam, Anggota DPRD Kutim Sobirin Bagus, Forkopimda, Perwakilan Kemenag Kutim, Ketua PD Muhammadiyah Kutim Suyuti, Perwakilan DPC NU Kutim, Pengurus DPD Juleha Kutim dan seluruh peserta pelatihan.

Pada kesempatan itu, Ardiansyah Sulaiman menekankan pentingnya menjaga kehalalan makanan bagi umat Islam serta peran penting para juru sembelih dalam menjaga kualitas penyembelihan sesuai dengan prinsip dan prosedur ajaran Islam.

“Kita bersiap menghadapi idul kurban, selain itu kita ingin membagi ilmu kepada para Imam Masjid, DAI Pembangunan, Juru Sembeli baik yang ada di Kota Sangatta maupun dari kecamatan terkait tata cara penyembelihan hewan kurban yang sesuai dengan syariat ajaran agama Islam,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum DPP Juleha Indonesia Ali Subarkah menjelaskan bahwa mempersiapkan pelaksanaan kurban dengan baik adalah sebuah keniscayaan yang terus dibangun oleh semua pihak.

Sehingga pelaksanaan kurban dapat direncanakan dan dilaksanakan dengan memperhatikan aspek-aspek agama dan juga aspek keamanan, kesehatan, keutuhan, dan kehalalan.

“Memperhatikan pentingnya produk hasil sembelihan aman, sehat, utuh dan halal, maka seluruh pihak yang terlibat, baik penjualan hewan kurban, ahlul kurban dan panitia kurban harus terus menggali pengalaman kerja yang selama ini terjalin dalam masyarakat sehingga memperoleh hasil kurban yang daging kurban yang aman, sehat, utuh dan halal (ASUH),” ucapnya.

Lebih lanjut, dalam pelaksanaan penyembelihan hewan kurban tahun 1445 H, panitia pelaksana perlu memperhatikan berbagai aspek untuk menghasilkan daging kurban yang ASUH serta menjaga kesehatan dan kebersihan lingkungan.

“Aspek-aspek yang perlu diperhatikan seperti pemeliharaan hewan kurban, sarana dan fasilitas penyembelihan, penerapan kesejahteraan hewan kurban menjadi kesehatan dan daging hasil sembelihannya, penanganan daging dan lainnya,” jelasnya.

Perwakilan Bagian Kesra Setkab Kutim Nurcholis melaporkan bahwa tujuan pelatihan ini adalah untuk meningkatkan kemampuan dasar menjadi profesional dalam penyembelihan hewan, memperdalam pemahaman terhadap syariat penyembelihan, dan memahami secara rinci tata cara penyembelihan secara profesional.

“Adapun pesertanya adalah seluruh DAI Pembangunan, Imam Masjid dan Doja di Sangatta Utara dan Sangatta Selatan, utusan kecamatan masing-masing 5 orang dan seluruh pengelola RPH di Kutim serta dari beberapa perwakilan Ormas di Kutim,” ucapnya.

Lebih lanjut, kegiatan pelatihan ini akan dilaksanakan selama dua hari dari tanggal 12 hingga 13 Juni 2024.

“Untuk narasumbernya adalah Ketua Umum DPP Juleha Indonesia Ali Subarkah dan sekretaris Tossy Muhammad Gustidar, Ketua DPW Juleha Kaltim Khairul Anam dan perwakilan dari Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Peternakan Kutim,” tutupnya. (adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *