Resmikan BPU Desa Manubar, Bupati Kutim Sebut Akan Ada Peningkatan Insentif Perangkat Desa

Headline, News2500 views

KUTIM, INDEKSMEDIA.ID – Bupati Kutai Timur (Kutim) Ardiansyah Sulaiman meresmikan gedung balai pertemuan umum (BPU) Desa Manubar, Kecamatan Sandaran, Sabtu (6/7/2024). Dalam peresmian itu, dia mengungkapkan akan peningkatan anggaran dana desa (ADD).

Seluruh kepala desa dan aparatur desa, termasuk Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) juga akan menerima kenaikan insentif melalui APBD Perubahan.

“Kenaikan ADD berdampak pada peningkatan insentif bagi kepala desa dan seluruh aparatur desa, termasuk kepala dan anggota BPD, serta LPM. Bahkan, ketua adat juga akan menerima kenaikan insentif,” ujar Ardiansyah di hadapan para hadirin.

Ardiansyah Sulaiman juga mengatakan insentif Ketua RT juga naik. Selain itu, pihaknya juga bakal menyiapkan kendaraan operasional bagi TNI/Polri.

“Alhamdulillah, insentif Ketua RT juga naik. Selain itu, untuk Kapolsek dan Danramil beserta jajarannya, kami akan menyediakan kendaraan operasional. Lanal dan OPS Lanal pun akan mendapatkan kendaraan operasional, setidaknya roda dua, sementara Polsek akan menerima kendaraan roda empat,” jelasnya.

Politisi PKS itu mengatakan, sejak 2021, APBD Kutim mengalami defisit. Namun, berkat kerja keras dan upaya yang konsisten, kondisi ini berhasil diatasi.

“Tahun 2021, kita menghadapi banyak defisit. Alhamdulillah, semua bisa diselesaikan. Pada tahun 2022, APBD kita naik menjadi Rp 3,8 triliun, mengatasi defisit yang sebelumnya dialami. Saya berharap seluruh dinas dan instansi bekerja keras dengan program yang telah direncanakan. Kenaikan fiskal Kutim sejak 2022 sangat signifikan,” jelas Ardiansyah.

Pada tahun 2023, APBD Kutai Timur mencapai Rp 5,8 triliun, dan di tahun 2024 meningkat menjadi Rp 9,1 triliun. “Alhamdulillah, dengan izin Allah, segala sesuatunya dipermudah,” tambahnya.

Bupati Kutim juga mengungkapkan keberhasilan Kutai Timur dalam mengangkat Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Kutim bahkan berhasil mengangkat seluruh PPPK tahun ini.

“Kemampuan daerah kita memungkinkan hal ini terjadi, sementara daerah lain hanya mampu mengangkat 30 persen dari tenaga kerja kontrak daerah,” tutupnya.

Dengan peningkatan yang signifikan dalam ADD dan insentif aparatur desa, serta keberhasilan mengatasi defisit APBD, Kutai Timur menunjukkan kemajuan yang pesat dalam pembangunan dan kesejahteraan masyarakatnya. (adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *